Harusnya saya menulis ini 3 bulan yang lalu, namun karena saat itu saya sedang tidak semangat untuk nulis blog akhirnya baru kelaksanan nulisnya sekarang ini. Kenapa saya harus menulis ini? ndak harus sih ya, hanya sebagai catatan pengingat saja biar tidak lupa kapan terakhir ganti oli hahaha….

Masih tentang si Tiger 95 kesayangan sih ya, mungkin untuk beberapa tulisan setelah ini saya akan lebih sering ngebahas si Tigi daripada yang lain, karena emang lagi seneng aja. Makanya ini saya bikin kategori baru dengan tema Otomotif untuk menampung cerita ndak mutu saya soal kendaraan khususnya si Tigi, ide ini muncul sejak belakangan saya sering browsing soal part si Tigi dan seluk beluknya dan ketemulah saya dengan beberapa blog para mastah otomotif baik yang hobi kendaraan roda 4 ataupun roda 2, dari yang motuba sampai yang sukanya keluaran terbaru, dari yang gambot abis sampai yang klasik, ,menyenangkan!

Dari situ kebiasaan menulis curcol saya jadi bangkit kembali, biar dikata norak toh sapa tau ada yang membutuhkannya, tak jarang saya sendiri juga banyak belajar dari cerita – cerita yang ditulis orang lain dalam blognya. Semacam imbal balik lah, kita banyak dapat pengetahuan dari para narablog di internet masak ndak ikut berkontribusi didalamnya? sedangkan kita sendiri bisa? Halah malah ngelatur teko ngendi – ngendi… *Sambil nyari foto

tiger-97-tapi-95

Pertama kali kontak fisik sama si tigi aku menungganginya langsung!

Seperti yang saya tulis sebelumnya keadaan si tigi memang seakan tak berdaya, tarikannya lemot + suaranya yang kasar dari sektor bureng kop. Waktu saya bawa mudik ke Ngrambe si tigi hanya mampu jalan sekitar 80 Km/jam itupun getaran mesin udah sampe ubun – ubun saking getarnya, mau nambah gas udah nggak tega dengar suara mesin yang kasarnya nggak karuan. Dengan sabar saya nikmati momen pertama jalan sama si tigi, sampai akhirnya sampai di Ngrambe saya tidak bisa langsung menuju bengkel langganan karena harus nganter ibuk saya ke pasar :mrgreen: (anak baik) sepulangnya dari pasar, saya pun bergegas menuju bengkel dengan harapan si tigi bisa segera di rawat. Namun seperti yang saya perkirakan, nih bengkel pasti rame banget dan harus ngantri.. dan benar saja udah ada 3 orang yang udah ndagrus nungguin pasiennya masing – masing, si tigi dapet antrian nomor 4.. #deh

Nunggu hampir 3 jam saya pun memilih untuk mampir kerumah temen yang kebetulan rumahnya deket sama bengkel tempat si tigi servis. Kehabisan bahan obrolan akhirnya saya balik lagi ke bengkel dengan harapan antrian sudah selesai, sesampainya dibengkel ternyata malah si tigi udah di bongkar :mrgreen: asik

service-pertama-tiger-lama-ngrambe

Membersihkan karburator, Setel klep, Komstir, Ganti oli, dan Ganti kabel spidometer Tiger 1995

Ternyata hanya memerlukan service biasa, awalnya saya kira si tigi harus di rawat inap atau turun mesin, ternyata enggak. Malah kata om Andik (nama mekanik) mesin masih bagus hanya olinya dah kotor + karbu dah kotor + Setelan klep dah kacau dan komstirnya koplak saja -_-” saya hanya pasrah saja yang penting hasilnya mantaf.

Sekitar 1.5 jam service dah kelar, saya pun diminta untuk mencobanya dulu kali aja ada yang kurang. Dengan sangat semangat saya mencoba ni macan dan ternyata WUOOOWWW amazed sekali pemirsa! sensasi 200cc nya berasa banget, dari yang sebelumnya tarikan kayak ilama, sekarang udah kayak macan beneran hahaha..

Kembali ke bengkel, bayar, pulang… Total biaya service dan lain – lain kalo gak salah sekitar 100ribuan.. ah tauk udah lama jadi lupa :D dan ternyata ganti oli udah lama ya? besok pulang ganti oli lagi, kayaknya juga si tigi udah mulai kangen sama belainnya mas bengkel :mrgreen:

Published: 18 Juli 2014 Category: Otomotif Tag:,

Iklan

Iklan 300 x 250px

2 Balasan ke “Service Pertama Si Tigi 95”

  1. Ayam Ketawa mengatakan:

    Sepeda yang gagah, keren, dan tangguh!

Tinggalkan Balasan